Duhai Apa Kah Gerangan Budi Balasan..Pada Insan Melahirkan Membesar Kan...

February 17, 2014

As-Salam Gengs
Semoga Rahmat Allah sentiasa mengiringi kehidupan kamu semua gengs


Dimana harus bermula
Aku buntu keliru sedih sayu sakitttttt.....
Semua rasa berkumpul menjadi satu
Bercerita secara nyata
Bagai menyiram diri dengan air longkang

Sukarnya berdepan dengan situasi
Keputusan sementara yg ku ambil menyebabkan
Hati terobek robek...terobek dalam..sangat dalam

Menjaga sekeping hati
Dan membiarkan tiga lagi terluka
Apa pilihan yg ada padanya
Aku faham..dia faham.. wali itu juga faham
Cumanya kami terluka
terluka
terluka
terluka
dan tetap terluka.....

Tangis dia
Amarah Wali
Kebisuan aku
Terdaya termampu kah mengubatinya
Rasanya tidak perlu
Kami akan sembuh sendiri
Sembuh berhari
Berbulan
Bertahun Barangkali

Darah itu
Selagi tidak terpisah roh dari jasad
Selagi itu kena menyatu
Selagi itu harus kukuh berpaut satu sama lain
Kenapa itu tidak terjadi kini????

Aku rindu waktu sebelum akil baligh..besama kamu..dia dan wali
Waktu tiada hasad menjadi teman arkrab
Saat tiada darah baru membawa akibat

Dia terluka kerna kamu
Wali terluka kerna kamu
Aku terluka kerna kamu

Dan Permaisuri
Hidupnya dalam dilema
Memilih mengiakan Kamu
hingga melukakan Dia...Wali dan Aku...

Saat ini ku pilih jalan bisu
Permaisuri terluka
Pertanyaannya pada bongsu
Buat aku menangis...menangis dan menangis

Permasuri
Berikan aku masa
Berikan sedikit waktu
Aku perlu bertenang
Aku bukan dia..tangis sendunya surut cepat
Aku bukan wali...Api amarahnya mudah padam
Permasuri kenal aku kan???

Aku bongsu mu yg degil
Kebisuan ini adalah kembar ku....



PEMBERITAHU:Apa pun yg berlaku..PERMAISURI adalah nyawa ku...terkdg situasi buat kita terabai mengawal emosi.

26 geng komen :

CAHAYA HIDUPKU (Nur Hayati) said...

Mendalam sungguh maksud nya Aini.... patut betul lah kau kelas sastera, pandai menyusun bait kata... aku ni kira mengira yg aku tahu... sastera ni buat aku buta walaupun mengambil aliran sastera kerana tiada pilihan, SMBG kita sekarang dah hebat ada kelas perakaunan...

Tak dapat aku nak komen entri ko ni Aini.. cuma mampu berkata SABARKAN DIRIMU... supaya tidak ada lagi insanyg terluka...

Eye_nee said...

Sbb tu aku suka bahasa kiasan Aka Sastera ni T...menyelindungi apa yg ingin diluahkan secara nyata supaya ada hati yg masih terjaga dari terluka...

Apa pun Tq lah atas SABARKAN DIRIMU itu T...ia membantu...

Kakzakie said...

Bila berada dlm kemelut keluarga yg melibatkan darah daging kena berhati-hati agar tak ada yg rasa terhina mahupun terobek hati dan perasaan..

Eye_nee said...

kakzakie...
Sejujurnya saya tak kuat kak..kuat dlm kata menahan sabar...bagai ditelan mati emak rasa terluah mati ayah...saya kemam menjadi racun..kalau mati hanya saya...saya seorg...

Kakcik said...

Allah jua yang tahu segalanya. ..

Eye_nee said...

kakcik..
PadaNYA saya bermohon ...

eMMe said...

serius kak.. berkerut dahi kak.. hahaha.. saya puas gak nak paham..skit2 paham juga la.. ape pun kak, ditelan pahit dibuang sayang.. betul tak kak Eye Nee,,,?

Eye_nee said...

eMMe..
Yer...ditelan pahit...tetap ditelan..dibuang sayang...tak akan pernah dibuang..Telan saja kepahitan itu agar sayang tetap utuh kekal...

makchaq said...

Makchaq x berapa pandai tapi boleh la nak agak2...
Makchaq doakan ada pengakhiran yang baik untuk semua.....

Nor Azimah said...

mendalam betul apa yg disampaikan tu, kami sebagai teman ukhwah alamaya di sini mendoakan semoga ada penyelesaian yang membahagiakan semua, InsyaAllah ye kak..

:: Mrs.Eady :: said...

Semoga diringankan bebanan hati itu..
Semoga diringankan bebanan jiwa itu..
Semoga diringankan bebanan kusus itu..
Semoga diringankan kelukaan itu..

Ku sekadar mampu mendoakan akak dari kejauhan..
Ku sekadar dapat memeluk mu dari kejauhan kak...

Bertabahlah...

:: Mrs.Eady :: said...
This comment has been removed by the author.
Dee said...

Bertabahlah dan jgn berhenti berharap sis..moga semuanya dipermudahkan. .amin..

Eye_nee said...

makchaq..
Mahukan pengakhiran yg cukup baik makchaq...luka tetap berparut...

Eye_nee said...

Nor Azimah...
Tkasih..kamu semua adalah sahabat yg cukup baik...Inilah kehidupan kan sis..teruji kita buat kita sedar diri bahawa semua yg kita rasa adalah penyebab buat kita lebih kuat dan kuat hari demi hari...

Eye_nee said...

Mrs eady..
Menangis baca komen kamu...bila kita rasa ditenangkan.. hati rasa sgt hiba dan sedih...

TQ so much....

Eye_nee said...

Dee...
Tq lah sis...setiap kejadian ada hikmah yg tersembunyi..Allah berikan keperitan utk kita nikmati keindahan kemudiannya kan sis...

anitadiana said...

dasyat lah bahasa putis ne tak berapa nak paham dek ita... apa yg tersurat dan tersirat..Allah memang mengetahuii...bersabar..tapi memang best bahasa kat blog ne....

Eye_nee said...

anitadiana..
Bahasa jiwa bangsa Ta...apa juga pemahaman kamu terikasih sudi jengah kesini...dan tinggalkan komen kamu...

Kesuma Angsana said...

faham sgt bila permasalahan yg melibatkan darah daging ni .. sukar utk kita mentafsir,. ditelan mati emak diluah mati bapak. kembali pada yg stau & mohon petunjuk. sabar & redha atas ujian & dugaan yg diturunkan.. Moga dipermudahkan jalan

Kesuma Angsana said...

faham sgt bila permasalahan yg melibatkan darah daging ni .. sukar utk kita mentafsir,. ditelan mati emak diluah mati bapak. kembali pada yg stau & mohon petunjuk. sabar & redha atas ujian & dugaan yg diturunkan.. Moga dipermudahkan jalan

lieyalatif said...

aduh...sayu hati yg membace ni kak...besar masalah kalo melibatkan ahli keluarga nieh...moga akak dpt mencari jalan penyelesaiannye...biar pun perit dah payah moga2 ade jalannye....

Eye_nee said...

KA..
Rumit bg yg membaca kusut bg yg menaggung KA...perbalahan darah bukan kejadian luarbiasa...kita semua pernah mengalami...menanganinya merapuhkan kesabaran..menyelesaikannya melimpahkan airmata...

Eye_nee said...

lieya...
Pasti ada jalan kan sis...namun tetap berliku..kena tempuh kerana itu saja peluang mejernihkan kembali kekeruhan yg melanda...

Wak Gelas said...

sungguh mendalamm.,, uHHuu

Eye_nee said...

Wak Gelas..
Dlm lagi kelukaannya Wak..